UI Terima Penghargaan Perguruan Tinggi Aktif Pengembangan Usaha Hilir Minyak dan Gas Bumi dari BPH Migas

Universitas Indonesia (UI) menerima penghargaan sebagai perguruan tinggi aktif pengembangan usaha hilir migas dari Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas). Penghargaan tersebut diterima langsung oleh Wakil Rektor UI bidang SDM dan Aset, Prof. Dr. Ir. Dedi Priadi, DEA, yang disampaikan pada Selasa malam (8/12) dalam ajang “Malam Puncak Penghargaan BPH Migas” sebagai bagian dari peringatan HUT ke-17 BPH Migas.

Penghargaan ini diberikan sebagai bentuk apresiasi BPH Migas kepada badan usaha/lembaga/perguruan tinggi yang telah terlibat aktif dalam berbagai program di sektor migas. Pada kesempatan terpisah, Rektor UI Prof. Ari Kuncoro, S.E, M.A, Ph.D menuturkan, “Kami mengucapkan terima kasih atas penghargaan ini. UI berkomitmen mendukung penuh pemerintah/lembaga/industri melalui skema kolaborasi triple helix dengan memanfaatkan kajian, telaah, riset, dan inovasi yang dimiliki universitas. Kami berharap, kolaborasi UI – BPH Migas dapat mendukung terlaksananya tugas mulia BPH Migas untuk mewujudkan energi berkeadilan di Indonesia.”

Baca Juga :  FISIP UNEJ Terima 235 Mahasiswa Program MBKM

Ditemui saat menerima penghargaan, Prof. Dedi Priadi mengatakan, “Apresiasi ini menjadi penyemangat kami di perguruan tinggi untuk senantiasa mendukung BPH Migas berkenaan riset sektor Migas sehingga terwujud efisiensi energi bagi rakyat. UI dan BPH Migas juga telah menjalin kerja sama tentang pengkajian, sosialisasi, pengabdian kepada masyarakat di sektor hilir minyak dan gas bumi.“

Dalam sambutannya, M Fanshurullah Asa, Kepala BPH Migas, mengapresiasi dukungan berbagai pihak. Ia menuturkan, “Kami memiliki tugas utama yaitu untuk mengawal energi berkeadilan. Tugas pertama adalah mewujudkan BBM satu harga. Saat ini, BBM satu harga sudah terbangun di 253 lokasi di Indonesia. Kami menargetkan, pada tahun 2024 akan tercapai BBM satu harga di 500 lokasi di Indonesia. Tugas kedua adalah menetapkan harga gas terjangkau untuk konsumen rumah tangga dan pelanggan kecil di berbagai ibukota di Indonesia. Saat ini sudah terbangun 537.000 sambungan rumah atau lebih kurang 2 juta masyarakat yang ada di 57 kabupaten kota di Indonesia yang telah menikmati Jargas, dengan harga yang jauh lebih murah dari elpiji 3 Kg.”

Baca Juga :  ARC Unsyiah Launching Produk Inovasi Baru Nilam
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
939 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x