Mahasiswa ITS Inovasikan Jalan Berlapis Panel Surya pada Jembatan

Visualisasi desain jembatan yang berbasis solar road karya tim The Civil Conqueror dari Departemen Teknik Sipil ITS

Kampus ITS, ITS News – Pesatnya pembangunan infrastruktur di Indonesia turut menyumbang emisi karbon dan menjadi pemicu besar terjadinya perubahan iklim. Melihat kondisi tersebut, tiga mahasiswa Departemen Teknik Sipil Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) menginovasikan jalan berlapis panel surya pada jembatan.

Ketiga mahasiswa tersebut adalah Royce Giovano Sutikno, Adi Drajad Budiman, dan Nathaniel Nico Prawira yang tergabung dalam tim The Civil Conqueror. Ketua tim, Royce Giovano Sutikno menjelaskan bahwa inovasi ini berangkat dari adanya isu perubahan iklim yang telah menjadi topik global dan fakta. “Minimnya penggunaan energi baru terbarukan (EBT) pada pembangunan infrastruktur tersebut menjadi titik awal tercetusnya inovasi ini,” ungkapnya.

Royce mengatakan, pemilihan inovasinya bukan tanpa alasan. Dengan rata-rata penyinaran sepanjang tahun selama 2.000 – 3.000 jam, Indonesia memiliki potensi untuk menggantikan sumber tenaga listrik yang lebih ramah lingkungan. Selain itu, pengimplementasian solar road pada jembatan juga dinilai lebih efektif dibanding dengan jalan raya yang terkadang banyak terhalang pepohonan atau gedung-gedung tinggi.

Baca Juga :  IPB University Berkolaborasi dengan Astra Terjunkan CEO Petani Muda di Kabupaten Bandung
Tampilan jalan dengan berlapis solar panel pada desain jembatan karya tim The Civil Conqueror ITS

Oleh karena itu, Royce dan timnya mendesain jembatan inovatif tersebut dengan rangka atas dan samping yang minimal. Karena itu, melalui desain jembatan sepanjang 756,5 meter buatan tim ITS ini dapat menghasilkan energi listrik sebesar 13.843,95 kilowatt per jam. “Simulasi produksi listrik ini terhitung dapat memenuhi kebutuhan listrik 144 Kepala Keluarga (KK) di Kabupaten Situbondo,” terang mahasiswa berkacamata tersebut lebih lanjut.

Tak hanya efisien dalam menyediakan EBT, jembatan terobosan Royce dan tim ini juga terbukti memiliki ketahanan dua kali lebih kuat dibanding aspal. Berbahan dasar tempered glass yang terdiri dari tiga lapisan utama yaitu, lapisan permukaan jalan, lapisan elektronik, dan lapisan pelat dasar. Solar road tersebut dapat memiliki jangka penggunaan hingga 20 tahun.

Baca Juga :  Dr Sahara, Inspiring Woman dari IPB University
Tim The Civil Conqueror ITS yang berjas almamater (dari kiri) Nathaniel Nico Prawira, Adi Drajad Budiman, dan Royce Giovano Sutikno usai menerima penghargaan lomba

Lebih lanjut, papar Royce, jika ditinjau dari efektivitas emisi karbon yang dihasilkan, solar panel yang diterapkan pada jembatan tersebut hanya menghasilkan 678.353,5 gram. Hal itu terbukti 20 kali lebih rendah disbanding emisi dari pembakaran batubara dan 12 kali lebih rendah dari emisi penggunaan gas alam.

Atas inovasinya tersebut, tim bimbingan dosen Dr Ahmad Basshofi Habieb ST MSc ini berhasil menyabet gelar Juara 1 pada National Paper Competition Civil Engineering Festival yang diselenggarakan oleh Politeknik Negeri Jakarta pada 24 Agustus lalu. “Semoga tim kami semakin solid dan dapat memenangkan berbagai kompetisi lagi ke depannya,” pungkas mahasiswa angkatan 2022 ini. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading...
486 Views