ITS Salurkan Inovasi Air Purifier dan Masker Antiviral ke Masyarakat

Serah terima air purifier antiviral dari ITS kepada masyarakat Desa Palur, Kebonsari, Madiun
Serah terima air purifier antiviral dari ITS kepada masyarakat Desa Palur, Kebonsari, Madiun

Kampus ITS, ITS News – Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) terus menggencarkan hilirisasi produk inovasinya supaya dapat dimanfaatkan langsung oleh masyarakat. Kali ini, Direktorat Inovasi dan Kawasan Sains Teknologi (DIKST) ITS menggelar kegiatan difusi teknologi hasil produk inovasi berupa air purifier (pembersih udara) dan masker yang antiviral (antivirus and bacterial) di Kelurahan Bangunsari dan Desa Palur, Madiun, Rabu (22/12).

Salah satu dosen pengembang produk tersebut, Dr Widyastuti SSi MSi menjelaskan, air purifier antiviral digunakan untuk menyaring udara pada ruangan tertutup. Hal tersebut lantaran ruangan tertutup lebih berbahaya dalam penyebaran bakteri dan virus melalui udara atau droplet jika dibandingkan dengan ruangan terbuka.

Dr Widyastuti SSi MSi menjelaskan mengenai produk inovasi masker antiviral dari ITS
Dr Widyastuti SSi MSi menjelaskan mengenai produk inovasi masker antiviral dari ITS

Dosen Departemen Teknik Material dan Metalurgi tersebut menyebutkan, kelebihan produk inovasinya ini karena adanya tembaga berukuran nano dalam lapisan penyaring. Teknologi tembaga nanopartikel tersebut membuat air purifier memiliki kemampuan dalam membunuh jamur, bakteri, dan virus, selain untuk menyaring debu. “Sehingga udara yang keluar bisa dipastikan benar-benar bersih,” ungkapnya.

Baca Juga :  Empat Guru Besar FK UI Bidang Ilmu Kesehatan Anak Dikukuhkan

Menurutnya, lapisan penyaring tersebut dapat bertahan lama sampai enam bulan. Selain itu, pemakaian air purifier ini sangat mudah karena hanya dengan menyentuh layarnya (touchscreen). Jika dinyalakan, terdapat indikator warna dari hijau, kuning, dan merah. “Warna merah menandakan udara sangat kotor sehingga kipas dalam air purifier akan otomatis berjalan semakin cepat,” terangnya.

Salah satu mahasiswa Departemen Teknik Material dan Metalurgi ITS, Ahmad Fahmi Prakoso (kiri) menjelaskan cara penggunaan air purifier kepada masyarakat
Salah satu mahasiswa Departemen Teknik Material dan Metalurgi ITS, Ahmad Fahmi Prakoso (kiri) menjelaskan cara penggunaan air purifier kepada masyarakat

Keunggulan lain, lanjut Widyastuti, air purifier ini juga memberikan indikator suhu dan kelembaban udara serta suaranya yang tidak berisik. Atas dasar tersebut, penyaluran air purifier ke kantor kepala desa diharapkan bisa membuat pelayanan publik yang nyaman dan aman bagi masyarakat setempat.

Selain air purifier, kegiatan tersebut juga menyalurkan produk masker antiviral yang mampu melawan bakteri dan virus. Masih menggunakan teknologi yang sama, Widyastuti menjelaskan jika masker tersebut juga terbuat dari kain yang ditambahkan tembaga berukuran nano yang mampu membuat virus hanya bertahan selama empat jam.

Baca Juga :  UGM Serahkan Bantuan GeNose C19 ke Al Quran Rembang

Masker tersebut juga dapat dicuci dengan menggunakan air dingin dan sedikit tambahan pengharum. “Masker masih efektif melawan virus lebih dari 80 persen walaupun sudah dicuci sampai 50 kali,” ungkap perempuan yang juga alumnus ITS ini.

Terakhir, Widyastuti berharap jika kegiatan ini mampu memberikan dampak yang baik bagi masyarakat serta bisa menerapkan berbagai teknologi yang sudah dibuat di ITS kepada masyarakat. “Semoga bisa bermanfaat untuk ke depannya,” tandasnya. (HUMAS ITS)

Foto bersama usai penyaluran masker dan air purifier di Desa Palur, Kebonsari, Madiun
Foto bersama usai penyaluran masker dan air purifier di Desa Palur, Kebonsari, Madiun
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
832 Views