Ayu Sabrina (Mahasiswa Hubungan Internasional FISIP UNDIP), Mendapatkan Kehormatan Bertemu Presiden dan Mendikbud Ristek Dalam Rangka Program Kampus Mengajar

Kampus Mengajar merupakan salah satu dari delapan program unggulan Kampus Merdeka. Di Angkatan satu, jumlah pendaftar sekaligus peserta lolos tahap satu (administrasi) sebanyak 36.000 mahasiswa/mahasiswi. Kemudian, diseleksi kembali melalui tes wawasan kebhinekaan, dan peserta akhir dari program Kampus Mengajar, yakni sejumlah 15.000 mahasiswa/mahasiswi. Hal tersebut disampaikan oleh Ayu Sabrina mahasiswa Program Studi Hubungan Internasional Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Diponegoro yang mendapatkan kehormatan bertemu dengan Presiden Republik Indonesia dan Mendikbud Ristek. Ia diundang sebagai sosok inspiratif untuk mewakili 15.000 mahasiswa/mahasiswi peserta Kampus Mengajar pada awal juni lalu.

Ayu mendapatkan dua undangan sekaligus, yakni sesi bincang Kampus Merdeka bersama Bapak Presiden dan Mas Menteri di Istana Kepresidenan RI pada Senin, 14 Juni 2021 dan Sesi Fireside Chat Festival Kampus Merdeka di Gedung Kemendikbudristek pada Selasa, 15 Juni 2021. Mengenai pengalamannya mengikuti mengikuti Kampus Mengajar, Ayu mengatakan ia beserta tim Kampus Mengajar melaksanakan program mengajar di SD Negeri Kuwarasan 01 Kabupaten Semarang dan fokus pada tiga program unggulan, yakni transfer ilmu pengetahuan, adaptasi teknologi, dan urusan administrasi. Terkait transfer ilmu pengetahuan, fokus dalam membangkitkan semangat beprestasi, kemampuan pubic speaking, dan juga rasa percaya diri para siswa. Program ini dijalankan secara luring, yakni terjun langsung ke lokasi (SD Negeri Kuwarasan 01) selama tiga bulan.

Baca Juga :  Antisipasi Aspek Hukum Vaksin COVID-19, FHUI Gelar Kuliah Umum

“Ada cerita waktu itu, saat pertama kali saya masuk ke kelas, dan meminta adik-adik memperkenalkan diri, sejumlah siswa justru tidak berani berbicara dan ada pula yang menangis. Kemudian, selang beberapa kali pertemuan di kelas siswa, siswa yang tadinya menangis sewaktu diminta memperkenalkan diri justru menjadi siswa yang paling pertama menawarkan diri untuk menjawab setiap pertanyaan dan maju ke depan kelas. Bahkan, para siswa juga para rebutan untuk maju ke depan kelas” ungkapnya.

Terkait adaptasi teknologi, Ayu beserta tim membantu para guru dalam memberikan pelatihan pembuatan video pembelajaran dan juga mempromosikan kegiatan Kampus Mengajar di SD Negeri Kuwarasan 01 pada laman YouTube (https://www.youtube.com/channel/UCuC0ETrspr7cF_BzUtqKKXQ/featured) dan Instagram (https://www.instagram.com/km_sdnkuwarasan01/).

Baca Juga :  ISI Jogja Berikan Sosialisasi Program Merdeka Belajar pada Mahasiswa DKV

Sedangkan mengenai urusan administrasi, mereka menata kembali perpustakaan di mana buku-buku dari pemerintah dilabeli dan susun rapi pada rak buku perpustakaan. Sebelumnya, para siswa sangat jarang mendatangi perpustakaan karena memang perpustakaan di SD Negeri Kuwarasan 01 kurang terawat. Kemudian, perpustakaan dihias diantaranya dengan membelikan karpet dan juga menghias dinding-dinding perpustakaan sehingga anak-anak akan betah di perpustakaan, hasilnya adalah minat literasi para siswa akan semakin meningkat.

“Saat bertemu dengan Bapak Presiden dan Mas Menteri, saya menceritakan kisah dan pengalaman unik selama mengikuti program Kampus Mengajar, beliau-beliau begitu salut dengan kisah mengajar saya beserta tim Kampus Mengajar SD Negeri Kuwarasan 01. Bahkan beliau berkata bahwa jiwa sosial sudah tertanam dalam diri kami. Pengalaman berkesan adalah saat Bapak Presiden sempat mengajak kami bersenda gurau ketika kami menceritakan berbagai macam hal yang kami dapatkan selama mengajar di SD Negeri Kuwarasan 01”  ungkapnya.

“Jika menempuh pendidikan merupakan ibadah, maka berprestasi adalah dakwah. Pendidikan itu tetap nomor satu, tapi jangan lupa untuk terus menebarkan kebermanfaatan di manapun kaki berpijak. Dengan mengikuti program Kampus Merdeka merupakan salah satu sarana untuk berprestasi dan juga menunjang Undip menuju World Class University. Semangat terus, dan tetap produktif walaupun di tengah pandemi Covid-19!” ujarnya penuh semangat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
596 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x