Dorong Tumbuh Kembang Toleransi Mahasiswa Lewat Program Pertukaran Mahasiswa Merdeka

Jakarta – Sebagai negara dengan kekayaan budaya yang luar biasa, toleransi merupakan salah satu hal penting yang harus dipelihara dan dirawat eksistensinya terutama pada generasi muda. Salah satunya dilakukan melalui penumbuhkembangan toleransi pada mahasiswa melalui penciptaan ruang jumpa untuk saling mengenal dan belajar satu sama lain.

Ruang perjumpaan inilah yang coba diimplementasikan oleh Kemendikbud melalui program Pertukaran Mahasiswa Merdeka. Setelah resmi diluncurkan pada 12 April 2021 oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Nawar Makarim, program ini mulai disosialisasikan kepada Perguruan Tinggi Negeri (PTN) dan Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) seluruh Indonesia.

Sosialisasi secara daring dilaksanakan pada Rabu (14/4) bagi Perguruan Tinggi Swasta (PTS) untuk mejelaskan berbagai hal mengenai program Pertukaran Mahasiswa Merdeka yang sebelumnya dikenal dengan nama PERMATA SAKTI. Pada tahun ini, program PERMATA SAKTI secara formal masuk dalam salah satu aktivitas program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) serta mendapatkan dukungan pendanaan dari Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP).

Baca Juga :  Ditjen Dikti Siap Akselerasikan Inovasi Kerja Sama Perguruan Tinggi dengan DUDI

Dalam sosialisasi tersebut, Sekretaris Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Paristiyanti Nurwardani mengajak para pimpinan PTS yang hadir agar ikut terlibat aktif dalam program Pertukaran Mahasiswa Merdeka yang akan memberikan kontribusi positif terhadap peningkatan soft skill mahasiswa terutama terkait komunikasi, kolaborasi, compassion, dll.

Program Pertukaran Mahasiswa Merdeka mengusung konsep baru dalam pelaksanaanya, seperti adanya kegiatan sosial kemasyarakatan melalui Modul Nusantar yang terdiri dari empat (4) kegiatan, yakni kebinekaan, inspirasi, refleksi dan kontribusi sosial. Melalui modul ini mahasiswa akan mendapatkan kesempatan untuk ikut terlibat dalam berbagai kegiatan.

“Mahasiswa yang mengikuti kegiatan program Pertukaran Mahasiswa Merdeka akan mengikuti program kegiatan kemsyarakatan dengan Modul Nusantara yang tujuanya adalah memberikan pemahaman dan manfaat agar mahasiswa agar memahami arti keberagaman dan suasana yang berbeda dari tempat asalnya atau disebut dengan sebutan mahasiswa Pancasila,” sambung Paris dalam sambutannya.

Baca Juga :  Pencanangan Zona Integritas FISIP UPN Veteran Jawa Timur, Sesditjen Dikti Tekankan Perbaikan Layanan Tridarma Perguruan Tinggi

Program ini diharapkan dapat menumbuhkan semangat toleransi dan saling menghargai, meningkatan nilai persatuan dan nasionalisme yang dipupuk melalui interaksi antar mahasiswa dan dosen dengan masyarakat di perguruan tinggi tujuan yang memiliki keberagaman suku, ras dan agama. Kegiatan Pertukaran Mahasiswa Merdeka ini juga tidak hanya akan bermakna pengalaman bagi mahasiswa tapi juga setara dengan konversi 20 SKS.

Humas Ditjen Dikti
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Laman : www.dikti.kemdikbud.go.id
FB Fanpage : @ditjen.dikti
Instagram : @ditjen.dikti
Twitter : @ditjendikti
Youtube : Ditjen Dikti
E-Magz Google Play : G-Magz

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
1206 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x