UGM Jalin Kerja Sama dengan Kedubes Hungaria dan PII

Universitas Gadjah Mada (UGM) menandatangani MoU dengan Kedutaan Besar Hungaria untuk Indonesia dan Persatuan Insinyur Indonesia (PII) untuk mendukung program pelatihan kejuruan dan magang untuk mahasiswa dan lulusan politeknik Indonesia di Hungaria pada Jumat, (23/7). MoU ini merupakan kerja sama turunan dari MoU G to G (Government to Government) antara Pemerintah Indonesia dan Hungaria tentang kerja sama pelatihan vokasi pada September 2019.

Turut hadir dalam acara penandatangan MoU UGM dengan Kedutaan Besar Hungaria dan PII ini Rektor UGM, Prof. Panut Mulyono, Duta Besar Hungaria untuk Indonesia, Judit Pach, Ketua PII, Heru Dewanto, dan Dekan Sekolah Vokasi (SV) UGM, Dr. Agus Maryono.

Rektor UGM, Panut Mulyono, mengatakan kesepakatan ini sangat penting untuk pengembangan mahasiswa politeknik. Sebagaimana wujud pendidikan terapan di SV UGM, melakukan praktik langsung di industri merupakan hal yang penting untuk meningkatkan kompetensi mahasiswa. Oleh karena itu, UGM sebagai institusi penyelenggara terus berupaya untuk memfasilitasi mahasiswa.

Baca Juga :  P2SDM LPPM IPB University Kembali Gelar Kampus Desa Ke-58

“Kami berterima kasih kepada Kedutaan Besar Hungaria untuk Indonesia sudah mendukung proses pembelajaran mahasiswa kami,” tutur Panut.

Panut berharap dengan adanya kesempatan bagi mahasiswa ini tidak hanya memberikan kemampuan untuk survive semata di negeri seberang, namun juga memiliki kompetensi untuk peradaban masa depan.

Dekan SV UGM, Agus Maryono, mengatakan bekerja sama dengan Hungaria dalam proses pembelajaran bagi mahasiswa SV UGM merupakan hal yang tepat. Iklim industri-industri di Hungaria sangat sesuai dengan kurikulum di SV UGM.

Di satu sisi, Hungaria memiliki industri-industri besar berskala internasional yang memberikan ruang yang baik bagi para mahasiswa untuk magang atau melakukan pembelajaran praktik di sana. Industri-industri yang ditujukan tersebut diketahui telah mempunyai sistem pembelajaran praktik yang jelas. Mereka telah mempersiapkan materi-materi dan penugasan yang sesuai untuk pembelajaran para mahasiswa.

Baca Juga :  ITS Dukung Tindak Lanjut Co-Firing PLTU dengan Manfaatkan Bambu

Di sisi lain, Agus menuturkan kurikulum SV UGM memberikan banyak kesempatan kepada mahasiswa untuk melakukan magang atau pembelajaran praktik langsung kepada industri-industri. Dalam satu program studi sarjana terapan (D-IV), semester 1-3, mahasiswa akan dibekali dengan pembelajaran teori. Lalu, pada semester 4 mahasiswa akan diterjunkan untuk magang atau PKL (praktik kerja lapangan) di berbagai industri. Semester 5 kembali ke kampus untuk pembelajaran teori. Kemudian, semester 6 dan 7 atau 7 dan 8, mahasiswa akan diterjunkan kembali ke industri.

“(Kurikulum) Kami memberikan banyak waktu bagi mahasiswa untuk bisa magang atau belajar di industri secara langsung,” ungkap Agus.

Informasi tambahan, tugas akhir mahasiswa SV UGM dapat berupa laporan magang. Dosen pembimbingnya berasal UGM dan industri tempat magang.

“Sambil magang, sambil mengerjakan tugas akhirnya. Dosen pembimbing dari UGM dan dari industri,” pungkas Agus.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
369 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x