UI GreenMetric Umumkan Daftar Kampus Berkelanjutan di Dunia dan Indonesia

Wageningen University & Research, Belanda menjadi Kampus Berkelanjutan Terbaik di dunia berdasarkan UI GreenMetric World University Rankings 2020, diikuti pada peringkat kedua oleh University of Oxford, Inggris, dan Nottingham University, Inggris pada peringkat ketiga. Di tingkat Indonesia, Universitas Indonesia (UI) meraih predikat Kampus Berkelanjutan Terbaik, yang diikuti oleh Universitas Diponegoro dan Universitas Gadjah Mada pada urutan kedua dan ketiga.

Pengumuman UI GreenMetric World University Rankings 2020 dilakukan secara virtual pada hari Senin (7/12) di kampus UI Depok. Berbeda dengan tahun sebelumnya, pada tahun ini, UI GreenMetric juga memberikan empat penghargaan baru bagi perguruan tinggi tingkat dunia maupun tingkat Indonesia. Pertama, penghargaan The 2020 Most Sustainably Improved University diberikan kepada Nottingham Trent University, Inggris (tingkat dunia) dan Institut Teknologi Sumatera (tingkat Indonesia). Kedua, The 2020 Most Active National Coordinator of UI GreenMetric World University Ranking Network diberikan kepada RUDN University, Rusia (tingkat dunia) dan The 2020 Most Active University in UI Greenmetric World University Rankings Network-Indonesia diberikan kepada Universitas Sumatera Utara. Ketiga, The 2020 Most Sustainably Innovative University diberikan kepada Universidad de Oviedo, Spanyol (tingkat dunia) dan Universitas Islam Negeri Raden Intan Lampung (tingkat Indonesia). Terakhir, The 2020 Best New Participating University, diberikan kepada Universidad Complutense de Madrid, Spanyol (tingkat dunia) dan Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (tingkat Indonesia). Pengumuman UI GreenMetric World University Rankings secara lengkap dapat diakses pada laman: https://greenmetric.ui.ac.id/overall-ranking-2020/.

Pengumuman disaksikan oleh Menteri Riset dan Teknologi RI/Kepala Badan Riset dan Inovasi Indonesia (Menristek/Kepala BRIN), Prof. Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro, S.E., M.U.P., Ph.D.; Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia Alue Dohong; Dirjen Pendidikan Tinggi, Prof. Ir. Nizam, M.Sc., DIC, Ph.D yang mewakili Menteri Pendidikan dan Kebudayaan; Rektor UI Prof. Ari Kuncoro, S.E, M.A, Ph.D, Sekretaris Universitas, dr. Agustin Kusumayati, M.Sc., Ph.D, Ketua UI GreenMetric Prof. Dr. Riri Fitri Sari, M.Sc., MM serta para pimpinan perguruan tinggi baik dari dalam maupun luar negeri.

UI GreenMetric merupakan inovasi UI yang telah dikenal luas di dunia internasional sebagai pemeringkatan perguruan tinggi pertama di dunia berbasis komitmen tinggi dalam pengelolaan lingkungan hidup kampus. Kini, UI GreenMetric of World Universities semakin mendunia dan semakin banyak diikuti oleh perguruan tinggi di berbagai negara. Pada tahun ini, jumlah peserta mencapai 912 universitas dari 84 negara di dunia, bertambah dari sebelumnya (2019) sebanyak 780 Perguruan Tinggi dari 85 negara. Beberapa negara yang baru bergabung di tahun 2020 adalah Kuwait, Lithuania, dan Belarusia. Di Indonesia, terdapat 88 Perguruan Tinggi yang telah berpartisipasi dalam UI GreenMetric. Penilaian UI GreenMetric 2020 dilandasi atas tiga pilar, yakni Lingkungan hidup, Ekonomi, dan sosial dengan bobot indikator penilaian yang terdiri atas Keadaan dan Infrastruktur Kampus (15%), Energi dan Perubahan Iklim (21%), Pengelolaan Sampah (18%), Penggunaan Air (10%), Transportasi (18%), serta Pendidikan dan Riset (18%).

Baca Juga :  Mahasiswa ITS Teliti Membran Karbon Penyaring Gas Energi Terbarukan

Dalam sambutannya, Menteri Bambang Brodjonegoro mengapresiasi inisiatif UI melalui UI GreenMetric yang menjadi lembaga pemeringkatan pertama dan satu-satunya dari Indonesia yang melibatkan ratusan perguruan tinggi di dunia. Selain itu, Menteri Bambang Brodjonegoro juga mendukung inisiatif UI GreenMetric yang membuat pemeringkatan berdasarkan komitmen dan tindakan nyata atas penghijauan dan keberlanjutan lingkungan. Senada dengannya, Dirjen Dikti Prof. Nizam mengapresiasi inisiatif UI GreenMetric yang menjadikan perguruan tinggi sebagai pusat pendorong pembangunan yang berkelanjutan. Menurutnya, dengan adanya pemeringkatan ini, perguruan tinggi akan semakin terpacu untuk menjadi pusat pengembangan dan pembangunan lingkungan hidup yang berkelanjutan demi planet, bumi dan seluruh penghuninya.

Pada kesempatan yang sama, Wamen LHK Alue Dohong menyebutkan bahwa UI GreenMetric menjadi terobosan besar dari perguruan tinggi yang menunjukkan perhatiannya pada lingkungan. Wamen Alue Dohong juga mengapresiasi parameter pemeringkatan kampus berkelanjutan UI GreenMetric yang menjadi sangat strategis di dalam mengelola lingkungan dan bumi yang perlu dijaga.

Rektor UI Prof. Ari Kuncoro menyampaikan, “Tahun ini kita mengalami disrupsi dalam kehidupan normal kita dengan adanya pandemi COVID-19. Selama 10 bulan kita banyak belajar tentang pandemi ini dan betapa pentingnya hidup di lingkungan yang bersih, sehat dan lestari. Di sisi lain, pandemi ini juga memberikan kita kesempatan untuk merefleksikan dan mendefinisikan ulang cara kita mengelola perguruan tinggi serta dampak kegiatan kampus kita bagi lingkungan hidup, sosial dan ekonomi masyarakat di sekitar kita, dan di Indonesia. Saya gembira banyak perguruan tinggi dunia maupun di Indonesia yang antusias berpartisipasi dalam pemeringkatan ini. Hal tersebut menunjukkan semakin banyak perguruan tinggi yang menjadikan aspek lingkungan hidup dan keberlanjutan secara lebih serius. UI GreenMetric World University Rankings Network juga menunjukkan bahwa kolaborasi, saling belajar, berbagi dan bekerja sama secara nasional maupun global mampu mewujudkan kampus yang lebih lestari dan keberlanjutan lingkungan.”

Baca Juga :  Inisiasi Kerjasama IPB University dengan PT Golden Truly Retailindo

Lebih lanjut, Prof. Dr. Riri Fitri Sari, M.Sc., MM. memaparkan, “Tak hanya melakukan pemeringkatan, UI GreenMetric juga membangun jejaring internasional yang kuat. Saat ini tercatat sebanyak 35 koordinator nasional dari 30 negara yang tersebar di Asia, Eropa, dan Amerika. Para Koordinator nasional ini sudah berhasil mengadakan lokakarya UI GreenMetric di negaranya masing-masing, dengan mendatangkan Tim Ahli dari UI untuk menjadi narasumber dan membawa peningkatan reputasi UI sebagai pelopor Kampus Berkelanjutan. Dalam hal ini UI GreenMetric telah memperlihatkan kepemimpinan dalam gerakan kampus berkelanjutan sedunia. Pandemi ini juga tidak menghambat UI GreenMetric dalam melaksanakan lima belas lokakarya yang bekerja sama dengan Perguruan tinggi dan institusi dalam dan luar negeri, diantaranya Inseec U. (Perancis), King Abdulaziz University (Arab Saudi), Universitas Sumatera Utara (Indonesia), Nottingham University (Inggris), Universitas Islam Negeri Walisongo Semarang (Indonesia), Sekolah Tinggi Manajemen Ipmi (Indonesia), Mahidol University (Thailand), Universitas Pattimura (Indonesia), Universitas Riau (Indonesia), Fundación Universidad del Norte Barranquilla (Colombia), University of Sharjah (Uni Emirat Arab), RUDN University (Rusia), University of Campinas (Brasil), Universidad de Sonora (Meksiko) dan University of Zanjan (Iran).”

Di Indonesia, UI GreenMetric juga telah mengadakan pelatihan untuk kantor sustainabilitas di Indonesia yang bekerja sama dengan IPB University (Indonesia) sebagai penyelenggara acara, dan mengadakan pelatihan pembuatan Eco-Enzyme yang bekerja sama dengan Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Yogyakarta.” sebagai tuan rumah. Sebagai bentuk kerjasama solusi lingkungan hidup 11 perguruan tinggi di Indonesia bekerjasama untuk pemanfaatan Eco- Enzyme, 5 perguruan tinggi lainnya bekerjasama untuk solusi limbah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
1935 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x