Pakar IPB University Sebut Pentingnya Roadmap Kebijakan Sektor Peternakan Sapi dan Peran Peternak Muda Milenial

Sudah menjadi rahasia umum bila angka konsumsi daging masyarakat Indonesia masih jauh di bawah negara-negara lainnya. Rendahnya angka konsumsi daging dapat dipastikan terjadi karena pasokan daging yang kurang mencukupi kebutuhan masyarakat. Pemerintah sendiri telah menerapkan kebijakan impor daging yang membawa permasalahan lainnya yakni dapat mengancam keberlangsungan peternak kecil.

Prof Muladno, Guru Besar IPB University membahas mengenai pentingnya roadmap kebijakan sektor peternakan sapi dan peran strategis peternak muda dalam Seri Webinar  Kesatriaan Entrepreneur  pertamayang mengambil tema “Tantangan Alih Generasi Peternak Muda Menuju Swasembada Daging Sapi Nasional”, Senin (26/04).

Kepala Pusat Studi Pembangunan Pertanian dan Pedesaan (PSP3), Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) IPB University ini menyebutkan bahwa bisnis sapi pedaging di Indonesia khususnya pada bidang pembibitan masih dikuasai oleh pemerintah. Sedangkan peternak kecil mayoritas berbisnis pada bidang pembiakan.

Bisnis sapi pedaging dikuasai sebagian besar oleh perusahaan feedlotter dengan jenis sapi impor  khususnya dari Australia. Ribuan sapi impor tersebut rata-rata hanya dipelihara hingga empat bulan sebelum dipotong untuk dikonsumsi.  Sementara untuk peternak kecil, sapi yang dipelihara (hanya berjumlah sekitar tiga hingga sepuluh ekor) kemudian dipotong langsung ke rumah pemotongan hewan atau dijual melalui pengepul.
Fakta yang tidak dapat dipungkiri yakni masih banyak peternak rakyat yang membiakkan sapi campuran yakni sapi bakalan dan indukan. Sapi jantan tidak banyak dijual sebagai bakalan namun hanya dijadikan kurban. Fakta ironis lainnya yakni banyak sapi indukan produktif yang turut dipotong walaupun para peternak tahu bahwa hal tersebut menyalahi aturan.

Baca Juga :  Manfaat dan Bahaya Bilik Sterilisasi Menurut Dosen ITS

“Dengan alasan kekurangan pasokan daging, pemerintah memberlakukan kebijakan impor daging beku. Namun demikian daging beku tersebut seharusnya hanya digunakan sebagai bahan baku pangan bukan dikonsumsi langsung dari pasar. Bagi industri pangan, kebijakan daging beku impor harusnya dimanfaatkan untuk menghasilkan produk sekunder yang relatif lebih murah,” jelasnya.

Menurutnya, pemerintah seharusnya lebih cermat dalam memberlakukan kebijakan. Ia berpendapat bahwa impor sapi yang baik adalah impor sapi bakalan yang produktif, bukan yang bersifat konsumtif. Hal tersebut juga patut dipahami oleh peternak-peternak muda.
Generasi milenial memiliki peran dan peluang yang besar agar sukses sebagai peternak. Generasi milenial dikenal atas kreativitas dan kemajuan teknologi tanpa batas. Keunggulan tersebut dapat memberikan cara-cara dan kesempatan yang bagus serta efisiensi tinggi dalam sektor peternakan.

Baca Juga :  Cegah Covid-19, UPNVJ Lakukan Penyemprotan Disinfektan di Lingkungan Kampus

Dengan peluang yang ada, ia mengingatkan pada generasi milenial agar turut membantu peternak rakyat yang sebagian besar tinggal di pinggiran supaya dapat bertahan hidup melalui komunitas yang terkonsolidasi. Mengingat 98 persen sapi di Indonesia dimiliki oleh komunitas peternak rakyat, sehingga perlu dijaga dan dibimbing misalnya melalui Sekolah Peternakan Rakyat (SPR) yang diprakarsai oleh Prof Muladno.  

“Kaum muda dapat berperan dengan bersinergi pada komunitas peternak untuk membangun semangat saling menguatkan terus menggalakkan SPR yang sudah terkonsolidasi. Selain itu membesarkan dalam kebersamaan, membangun koperasi yang benar (bottom up), bermitra dalam bisnis dengan komunitas peternak rakyat, ataupun menjadi pengusaha secara kolektif maupun individual,” imbuhnya. (MW/Zul)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
55 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x