ITS Kembangkan Traktor Tangan Bertenaga Listrik

Traktor tangan bertenaga listrik karya dosen dan mahasiswa Teknik Mesin ITS yang tergabung dalam tim KKN Abmas
Traktor tangan bertenaga listrik karya dosen dan mahasiswa Teknik Mesin ITS yang tergabung dalam tim KKN Abmas

Kampus ITS, ITS News – Tim Kuliah Kerja Nyata dan Pengabdian kepada Masyarakat (KKN Abmas) berbasis produk dari Departemen Teknik Mesin Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) mengembangkan sebuah traktor tangan bertenaga listrik. Inovasi ini juga telah dihibahkan untuk kelompok petani di Desa Wanar, Pucuk, Lamongan.

Mewakili tim, Alief Wikarta ST MScEng PhD menuturkan bahwa traktor tersebut dikembangkan untuk membantu para petani dalam pengelolaan lahan. Menariknya, dikatakan Alief, traktor tangan rancangan ITS ini berbeda dengan traktor tangan di pasaran lantaran menggunakan tenaga listrik alih-alih bahan bakar solar atau mesin diesel.

Lebih lanjut, dosen Departemen Teknik Mesin ITS ini menerangkan bahwa traktor tangan tersebut dirancang khusus menggunakan baterai lithium-ion sebagai penyimpanan energinya. Berdasarkan penjelasannya, penggunaan baterai ini membawa beberapa keunggulan. “Keunggulannya antara lain pengisian daya lebih cepat, kepadatan daya yang tinggi, kekuatan baterai lebih lama, dan kemasan yang lebih ringan,” beber Pembina tim mobil formula listrik ITS, Anargya ini.

Baca Juga :  Jogja International Jazz Camp (JogJac) 2021 Diselenggarakan di ISI Yogyakarta
Kegiatan sosialisasi dan edukasi alat traktor tangan bertenaga listrik oleh tim KKN Abmas ITS kepada warga setempat
Kegiatan sosialisasi dan edukasi alat traktor tangan bertenaga listrik oleh tim KKN Abmas ITS kepada warga setempat

Bagi Alief, semakin banyak penggunaan produk teknologi bertenaga listrik, baik untuk transportasi maupun pertanian, maka akan semakin banyak pula manfaat yang diterima. Pasalnya, teknologi bertenaga listrik tidak menghasilkan emisi gas buang, sehingga lebih ramah terhadap lingkungan. Selain itu, energi listrik yang lebih murah berdampak pada penghematan biaya operasional yang signifikan dibandingkan dengan bahan bakar minyak.

Inovasi traktor tangan listrik ini dipelopori oleh tujuh dosen dan 15 mahasiswa Departemen Teknik Mesin ITS. Kegiatan ini dilaksanakan sejak pertengahan tahun hingga November 2021 ini. Menurut Alief, Desa Wanar dipilih sebagai target penelitian sebab kerap dijadikan mitra kerja oleh ITS dalam hal implementasi teknologi pertanian.

Baca Juga :  Mahasiswa Pendidikan Seni Pertunjukan ISI Yogyakarta Raih Juara 2 Lomba Tari Kreasi

Dikatakan Alief, meski sempat terkendala oleh Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) beberapa waktu lalu, namun kegiatan ini dapat dirampungkan dengan baik. “Ke depan, saya berharap adanya pengembangan lanjutan dari produk pertanian bertenaga listrik ini,” harapnya. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
713 Views