ITS Hadirkan Ohau, Air Purifier Alami Berbasis Mikroalga

Presentasi produk Ohau di ITB yang diwakili oleh Kepala Departemen Desain Produk Industri ITS Bambang Tristiyono ST MSi

Kampus ITS, ITS News — Dosen dan mahasiswa dari Departemen Desain Produk Industri (Despro) Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) berhasil menciptakan air purifier alami yang memanfaatkan mikroalga sebagai penyaring utama bernama Ohau. Hasil produk ini berhasil diciptakan atas dukungan langsung dari ITS dan mitra perusahaan yakni Panasonic.

Kepala Departemen Despro ITS Bambang Tristiyono ST MSi menyatakan, produk ini dilahirkan sebagai upaya ITS untuk mengurangi potensi pencemaran udara di dalam ruangan. Dilansir dari World Health Organization (WHO), setiap tahunnya sekitar 3,2 juta orang mengalami kematian prematur yang disebabkan oleh penyakit yang terkait dengan pencemaran udara di dalam ruangan. “Hal tersebut dapat terjadi karena zaman ini produktivitas di dalam ruangan lebih besar daripada di luar ruangan,” ungkapnya.

Baca Juga :  FP UB Menjadi Center of Excellence Merdeka Belajar- Kampus Merdeka

Lebih lanjut, Bambang memaparkan bahwa solusi dari permasalahan tersebut tentunya menghadirkan air purifier dalam ruangan. Namun, ia menambahkan bahwa mikroalga merupakan salah satu aspek yang dapat mendorong performa penyaringan udara pada air purifier di pasar. “Dalam sebuah penelitian, mikroalga dapat menyerap 10 hingga 15 kali lipat karbon dioksida (CO2) dibandingkan tanaman darat,” paparnya.

Ilustrasi air purifier berbasis mikroalga bernama Ohau, karya sivitas akademika ITS, yang ditempatkan di dalam ruangan

Lebih jelasnya, air purifier karya Despro ITS ini terdiri dari dua modul utama, yakni modul penjernih udara dan mikroalga. Modul penjernih udara terbuat dari plastik Akrilonitril Butadiena Stiren (ABS), sedangkan untuk modul mikroalga terbuat dari tabung akrilik bening. Ohau tersebut ke depannya dapat dioperasikan melalui aplikasi yang saat ini sedang dikembangkan oleh ITS. “Aplikasi ini nanti diperkirakan dapat mengendalikan suhu, intensitas penyaringan, hingga memeriksa keadaan alat,” terang Bambang.

Berkolaborasi dengan Departemen Biologi dan Teknik Elektro ITS juga, produk ini ditujukan untuk pengguna yang tinggal di daerah berpolusi dengan iklim panas. Selain itu, lingkungan ruangan yang memiliki sirkulasi udara buruk dan pengguna pendingin ruangan disarankan oleh Bambang untuk memiliki produk tersebut.

Baca Juga :  Vokasi UI Gandeng Bursa Efek Indonesia dan Indopremier Sekuritas Gelar “Independence Capital Market Competition 2020”
Ilustrasi produk air purifier berbasis mikroalga dan aplikasi pengaturan air purifier Ohau yang dikembangkan oleh tim Departemen Desain Produk Industri ITS

Karya yang telah digagas oleh Despro ITS ini mencapai penghargaan luar biasa, yakni juara terbaik kategori Design Solution with Advanced Technology dalam ajang Indonesia Industrial Design Student Award (IIDSA) ke-4, belum lama ini. Kompetisi tersebut diselenggarakan oleh Aliansi Desain Produk Industri Indonesia (ADPII).

Bambang berharap produk yang bermanfaat ini dapat dikembangkan lebih jauh lagi dari segi fungsi dan estetikanya. Ia juga berharap untuk bisa mendapatkan dukungan yang kuat dari segenap sivitas akademika ITS dan mitra perusahaan lainnya, khususnya Panasonic. “Semoga karya seperti ini bisa dikembangkan lebih baik dan dapat diproduksi secara massal,” harapnya. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading...
634 Views