Cegah Pencemaran, Profesor ITS Kembangkan Surfaktan Ramah Lingkungan

Prof Dr Ir Lailatul Qadariyah ST MT IPM saat menyampaikan orasi ilmiahnya

Kampus ITS, ITS News – Sulitnya proses degradasi limbah surfaktan menyebabkan terjadinya pencemaran yang dapat merusak lingkungan. Untuk mengantisipasi terulangnya hal tersebut, Guru Besar Teknik Kimia Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Prof Dr Lailatul Qadariyah ST MT IPM mengembangkan surfaktan ramah lingkungan yang berbahan dasar nabati.

Profesor ke-171 ITS ini mengatakan bahwa surfaktan yang selama ini beredar di pasaran masih menggunakan bahan dasar dari turunan minyak bumi. Bahan jenis ini tidak dapat diperbarui dan limbah bekas pakainya sulit terurai. Dalam upaya mengatasi permasalahan tersebut, perempuan yang kerap disapa Arin ini mencetuskan alternatif surfaktan berbahan dasar nabati, yakni dari minyak kelapa sawit.

Prof Dr Ir Lailatul Qadariyah ST MT IPM saat proses pembuatan MES di laboratorium

Arin mengungkapkan, minyak kelapa sawit dipilih karena ketersediaan sumber daya bahan bakunya yang melimpah. Tak hanya itu, tingginya kandungan asam lemak jenuh seperti asam palmitat dan asam oleat pada minyak kelapa sawit juga berpotensi tinggi untuk diolah sebagai bahan dasar surfaktan. “Untuk jenis surfaktannya sendiri yang dikembangkan pada penelitian ini adalah Methyl Ester Sulfonate (MES),” tambah perempuan kelahiran 18 September 1976 ini.

Baca Juga :  KKN Infrastruktur ITS Dorong Paving Block Kulit Kerang

Dalam paparannya, ibu tiga anak ini menjelaskan, MES merupakan surfaktan anionik yang digunakan sebagai bahan aktif dalam produk detergen dan peningkatan efektivitas pengeboran minyak bumi. MES dibuat dengan mereaksikan minyak kelapa sawit dan metanol. Kemudian, untuk mempercepat terjadinya reaksi ditambahkan katalis basa yang selanjutnya menjadi metil ester. “Setelahnya, metil ester disulfonasi untuk menjadi MES,” jelas Arin tentang penelitian yang dituangkannya dalam orasi ilmiah pengukuhannya sebagai profesor di ITS.

Grafik kinetika orde satu reaksi sulfonasi dengan pemanasan menggunakan microwave yang menjadi salah satu kebaruan metode pada penelitian oleh Prof Dr Ir Lailatul Qadariyah ST MT IPM dari ITS

Peraih Satya Lancana X tahun 2015 ini mengungkapkan, MES yang dikembangkan ini dapat menjadi solusi alternatif ramah lingkungan karena sifatnya yang mudah terurai serta pembusaannya yang rendah. Selain itu, sifat detergensinya juga lebih baik dibanding surfaktan biasanya. Penggunaan bahan yang terbarukan juga membuatnya dapat diproduksi lebih masif dengan biaya yang lebih rendah. “Hal ini membuat surfaktan ini layak sekali bersaing di pasaran,” tandasnya optimistis.

Baca Juga :  HERO, Aplikasi Pendeteksi Curah Jantung Karya Mahasiswa FK Unpad

Selain bahan baku, Arin menyampaikan bahwa kebaruan metode yang divariasikan pada penelitian ini terletak pada metode pemanasan yang berbeda dari pemanasan konvensional biasa. Pemanasan yang digunakan pada penelitian ini adalah pemanasan menggunakan microwave serta gelombang ultrasonik. Dengan variasi dua metode tersebut didapatkan hasil serta waktu pemanasan yang lebih singkat. “Sehingga efisiensi produksinya juga meningkat,” ujar lulusan doktoral Teknik Kimia ITS ini.

Prof Dr Ir Lailatul Qadariyah ST MT IPM saat dikukuhkan sebagai Profesor ke-171 ITS pada Sidang Terbuka Dewan Profesor ITS

Menutup uraiannya, istri dari Ari Nursamsu ini mengatakan, ke depannya pengembangan produk tersebut akan terus dilanjutkan hingga menjadi produk konsumsi dan dapat dikomersialisasi. Terakhir, Arin berharap, penelitian yang digarapnya selama empat tahun ini dapat berkontribusi untuk keselamatan lingkungan, kesejahteraan masyarakat, serta keberlanjutan masa depan bangsa. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading...
481 Views