Pemanfaatan Teknologi di Era Tatanan Baru untuk Meneguhkan Pendidikan

Menghasilkan sumber daya yang unggul merupakan cita-cita dalam menyelenggarakan pendidikan tinggi. Hal tersebut hanya dapat diwujudkan dengan kerja keras dari setiap insan pendidikan tinggi, melalui pendidikan, penelitian, maupun pengabdian kepada masyarakat. Demikian disampaikan oleh Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Nizam, secara virtual dalam acara Milad ke 60 Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta, pada Sabtu (19/12).

“Diharapkan Universitas Ahmad Dahlan selalu fokus untuk menghasilkan sumber daya manusia unggul melalui penyiapan kompetensi-kompetensi yang saat ini sangat dinamis,” ujar Nizam.

Nizam menjelaskan kebutuhan kompetensi pada 5 sampai 10 tahun kedepan akan berbeda dengan kompetensi yang ada sekarang. Hal tersebut didorong oleh kemajuan teknologi yang sangat pesat dan banyaknya disrupsi yang terjadi, oleh karena itu cara yang dapat dilakukan agar dapat memastikan lulusan-lulusan perguruan tinggi selalu mempunyai kompetensi yang sesuai dengan kebutuhan zaman adalah dengan memberikan ruang seluas-luasnya bagi mahasiswa untuk mengembangkan kompetensi.

“Mahasiswa harus mempunyai ruang yang luas untuk memperkaya kompetensi sesuai dengan cita-cita, passion, serta bakat yang dimilikinya. Jangan sampai mahasiswa terjebak dalam suatu program studi yang tidak memberikan ruang bagi mahasiswa,” ungkapnya.

Program Merdeka Belajar Kampus Merdeka memberikan ruang tersebut bagi mahasiswa untuk menggunakan satu semester dengan 20 sks yang memperbolehkan mahasiswa mengambil mata kuliah dari program studi lain, karena kompetensi lintas disiplin merupakan kompetensi yang sangat penting di era ini. Lalu memberikan ruang bagi mahasiswa untuk menggunakan dua semester sampai dengan 12 bulan yang memperbolehkan mahasiswa meninggalkan kampus untuk mendapatkan berbagai macam pengalaman melalui berbagai kegiatan.

Baca Juga :  Bantu Tangani Covid-19, ITS Kirimkan Disinfection Chamber ke RSUA

Nizam juga mengungkapkan saat ini di negara-negara maju sedang terjadi micro credentials atau pengayaan kompetensi secara spesifik yang diberikan untuk mahasiswa dengan background atau fondasi keilmuan yang cukup kuat untuk dapat lebih fit dengan kebutuhan yang sangat dinamis saat ini.

Micro credentials tersebut sangat dibutuhkan oleh dunia industri, terutama pada dunia industri digital saat ini. Sehingga pemerintah sudah menyiapkan beberapa program micro credentials yang dapat diikuti oleh mahasiswa,” ucapnya.

Lebih lanjut Nizam menjelaskan selama masa pandemi ini terdapat suatu kondisi umum di era revolusi industri 4.0 yaitu kondisi yang sangat tidak menentu dan serba tidak pasti.  Dalam menghadapi hal tersebut, terdapat beberapa kompetensi yang harus dimiliki oleh mahasiswa dan perguruan tinggi yaitu kompetensi untuk beradaptasi dengan berbagai macam perubahan yang terjadi sangat cepat.

“Adaptabilitas perguruan tinggi dalam menghadapi pandemi ini sangat luar biasa, karena 2 minggu sejak dikeluarkannya surat edaran oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, hampir seluruh perguruan tinggi di Indonesia sudah melakukan pembelajaran dari rumah,” ungkap Nizam.

Baca Juga :  Setditjen Dikti dan 11 PTN Bersiap Raih Predikat Zona Integritas menuju WBK dan WBBM

Teknologi akan hadir secara terus-menerus, tetapi pembelajaran secara daring tidak menyelesaikan semua permasalahan yang ada, karena pendidikan bukan sekadar pembelajaran, tetapi didalamnya terdapat interaksi sosial, pengembengan nilai-nilai, serta pengembangan karakter. Oleh karena itu, kehadiran teknologi dapat dijadikan sebagai suatu penguat dari proses pembelajaran yang harus dimanfaatkan seoptimal mungkin dan harus terus dikembangkan.

Berdasarkan hal tersebut, Nizam mengatakan bahwa pemerintah bekerja sama dengan berbagai mitra dan perguruan tinggi, telah berupaya semaksimal mungkin untuk memastikan pembelajaran tetap berjalan. Salah satunya dengan menciptakan SPADA yaitu platform nasional untuk berbagi modul pembelajaran daring.

“Oleh karena itu, kami memperkuat SPADA dan berbagai modul tersedia pada platform tersebut untuk digunakan oleh seluruh kampus yang belum memiliki modul pembelajaran dan dapat digunakan secara gratis,” ucap Nizam.

Dengan beberapa program yang telah dilakukan dan disiapkan, serta kerja sama antara dunia pendidikan tinggi, pemerintah, masyarakat, media massa, dan dunia industri diharapkan akselerasi penyiapan sumber daya unggul untuk kemajuan Indonesia dapat diwujudkan. Sumber daya unggul yang mempunyai kompetensi kuat, orientasi dan kesiapan menghadapi masa depan dengan siap, serta memiliki akhlak yang mulia.
(YH/DZI/FH/DH/NH/MFS/VAL/YJ/ITR)

Humas Ditjen Dikti Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
1040 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x